Marah ; How to control it?

Menjadi Ibu membuat rutinitas saya berubah.

Pagi-pagi buatin sarapan sehat anti ngantuk buat si kecil.

Lanjut bangunin sikecil, ajakin sarapan dimeja, lalu siapin aer mandi dan seragam.

Anter sekolah, sekalian mampir ke pasar buat belanja.

Pulang anter, masak sekalian nonton serial ulangan favorit di tipi.

Menjelang siang, jemput sekolah, pulang, lunch, maen sebentar dan bobo siang.

Bangun sore masih ada waktu buat maen sebelum rutinitas ngaji, belajar.

Have a dinner lalu bobo. No tipi or gadget on weekday.

Simpel.

.

.

Bhihihihik.

Gila aja kalo percaya!

Yang ada, bangun pagi selalu gedombyangan, setelah subuh, bikin sarapan, bikin bekal dengan rambut masih mawut. Sisiran udah hal langka banget jam segitu. Paling mantep adalah digelung ala si mbok dan di jepit make jepitan gigi (eh, apa sik namanya jepitan besar bergerigi itu? Saya si nyebutnya jepitan gigi, karena kalo salah jepit kena kulit kepala, rasanya kaya di gigit). Ketika anak mandi biasanya saya pakai waktunya buat ngisi botol aer minum, cek kelengkapan seragam, kelengkapan buku di tas, dan itu selalu dihiasi dengan omelan agar #ROB lebih cepet mandinya, jangan maen aer, hemat make sabun cuci tangan, eh anak saya setiap mau sikat gigi harus washing his hand first, ga tau kenapa, padaal juga ntar kena sabun pas mandi. Dan semua omelan saya dibalas dengan sahutan-sahutan argumentatif dari dia.

Itu masih belum seberapa, pernah ngalamin susahnya ajakin bobo siang ga? Saya dulu pernah beberapa kali nangis dan emosi karena sudah hampir sejam nemenin dia bobo, tapi #ROB masih sibuk goyangin kakinya dan maenan jari. Sumpah, emosi langsung ambil alih, berujung dengan omelan panjang, kemudian teriakannya, lalu pecah tangisan. Tidur pun buyar, #ROB langsung badmood, defensif dan enggak mau kooperatif. Belum lagi tambahan rasa menyesal gara-gara mengomel panjang. Lebih ngenes lagi kalo sempet diwarnai bentakan.

Apa kabar hal lainnya seperti urusan mainan dan belajar?? Hhhhhhh…

Sempet down banget karena merasa buruk dan gagal. Stress dan ga doyan makan. Tapi ngemil coklat si iya #ketokpala . Curhat ke suami juga tanggepannya cuman “Sabar Ma…” .. Jah klise abis. Untung doi bukan psikiater profesinya -_-.

Trus gimana dengan Rafi? Lah, dia mah tetep pecicilan meski emaknya mengharu biru dipojokan. FYI, Rafi itu anak parenting banget, tapi dulu, jaman dia masih usia 3-5tahun doang. Ketika masih toddler, setiap kali tantrum, time-out 2menit di sofa selalu sukses bikin dia anteng. Nap time selalu mulus, dan saya selalu punya banyak me-time (baca:molor) ho ho ho ho.

Sampai suatu hari, di saat saya merasa udah jadi ibu terburuk di area Jawa Timur #ish, saya ingat bahwa manusia gak ada yang sempurna, begitupun seorang Ibu, karena kesempurnaan hanyalah milik Tuhan (ih, ketauan sering liat Dorce Show). Saya mulai mikir, bahwa strategi yang saya gunakan sudah ga mempan, sudah aus, bertahan hanya ketika dia masih kecil, jadi saya harus bikin strategi baru, terutama untuk mengatasi kelakuannya ketika mulai memancing emosi. Segala bentuk punishment, ancaman surga neraka udah ga mempan. Saya sempat bikin alesan yang ga logis sama sekali, seperti jika engga dihabiskan makannya, nanti ayamnya tetangga banyak yang mati, eh tanggapan dia malah ketawa ngakak. Oke, saya berhadapan dengan generasi lain, dan ini sempat bikin frustasi.

I need something new.

Saya harus berusaha menerima bahwa marah bukanlah hal yang buruk, sepanjang hidupnya nanti dia akan selalu berhadapan dengan emosi ini. Entah dia yang marah, atau dia melihat orang lain yang marah. Jadi wajib buatnya untuk bisa mengelola emosi marahnya sesuai dengan kemampuan yang dimiliki anak seusianya. Yang perlu dihindari adalah marah-marah. Marah beda dengan marah-marah.

Trik terbaik menurut saya, ketika anak sedang memulai aksinya untuk memancing emosi, adalah beranjak pergi. Misal pergi ke dapur untuk sekedar minum, keluar ke teras untuk menghirup nafas panjang. Calm down your self. Saya sering bisikin diri sendiri dengan “Be cool, be cool, astagfirullah..” . Setelah saya merasa aman dengan emosi saya sendiri, saya yang akan mendatangi Rafi, harapannya kalo emosi saya udah hilang, saya bisa berkomunikasi dengan baik sama Rafi.

Ini juga menghindarkan diri saya dari perilaku ngomel-ngomel ga karuan, ngancam, teriak-teriak. Sumpah nyesel banget tuh rasanya kalo habis ngomel-ngomel.

Hal lain yang rasanya perlu dilatih lagi adalah, konsiten dengan kesepakatan. Misal enggak bisa nonton kartun sebelum tidur siang, kalau di ajak jalan enggak rewel dapet jam tambahan untuk main tablet dsb. Selalu buat kesepakatan, dengarkan permintaan dia, dan buat kesepakatan bersama. Saat dia mulai meminta hal diluarkan kesepakatan, ingatkan dengan nada datar, tenang dan cool.

Ada kalanya juga nih anak mulai ngamuk dan berusaha melanggar kesepakatan, dan cara efektif selama ini cuman kasih dia empati. Empati disini hanya mendengarkan, tanpa menyalahkan atau membenarkan. Lalu lanjutkan dengan kontak mata sejajar (biasanya ortunya jongkok) dan bilang dengan tenang tanpa membuat dia bingung. Misal, mama kalau jadi kamu pengennya memang main terus sih enggak bobok siang, tapi kita udah janji, jadi kita harus tidur siang, dan kamu nanti boleh pilih film kartun kesukaanmu.

Na, ga berhenti di situ aja, biasanya kalo keadaan sudah santai, misal besoknya ada waktu luang, coba untuk bahas lagi masalah kemaren. Bahasnya sambil diselipin becanda, sambil ketawa, kenapa kemaren mengamuk ga mau tidur siang, tanyakan alasannya, dengarkan lalu berikan penutup bahwa semoga kejadian kemaren enggak terulang lagi.

Tentunya ga mudah, saya sendiri masih suka kelolosan ngomel, kadang menggerutu, tapi perubahan perilaku membutuhkan waktu. Setidaknya kita sudah mau belajar untuk mau jadi lebih baik. Kalo kita tiap hari menasehati anak untuk jadi orang baek, kenapa kita enggak sekalian belajar kontrol emosi?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s